Cerpen Kahwin Paksa Ceo Sombong

bichov23.07.2017

Dengan nyamuk yang banyak. Bukannya lama mana kau nak stay kat situ. Aku rasa diri aku ni dah macam tercampak kat pedalaman mana ntah. Rasa nak balik K. L sekarang ni juga. Karang family kau juga yang kena tanggung malu. Terima je cadangan menantu pilihan mama aku tanpa tahu mana asal usulnya. Rupa-rupanya dia pilih budak kampung. Apa yang istimewanya entah. Yang dia tahu memasak, mengemas, menjahit. Malu aku nanti nak bawa dia pergi dinner syarikat.

Dah lah tu siap memperlekehkan dirinya lagi. Memang dia berasal dari kampung tapi gadis kampung sekarang bukan seperti gadis kampung dahulu. Gadis kampung juga turut mengikuti arus kemodenan dunia zaman ini. Cetek betul pemikiran suami aku ni. Akan aku buktikan yang persepsi kau terhadap gadis kampung itu salah. Akan aku tunjukkan siapa gadis kampung sebenar. Nia terus berlalu dari situ. So lepas ni kita buat hal masing-masing. Cuma kita tinggal satu bumbung je. Like housemate… Ada faham?

Dari awal dia sudah dapat agak yang Ashraf akan buat seperti ini. Masakan tidak, sejak malam pertama perkahwinan mereka sudah tidur berasingan. Seorang tidur di atas katil seorang lagi tidur beralaskan comforter. Tak hairanlah aku tak sebilik dengan dia pun. Aku pun tak hingin. Nia terus membawa beg pakaian ke bilik yang akan dihuninya sekarang.

Sudah seminggu Nia berada di kediaman Ashraf. Sudah seminggu juga dia dan Ashraf dengan kehidupan masing-masing. Nia mula berasa bosan. Seharusnya dia menjalankan misinya. Bukan hanya duduk diam sahaja membiarkan Ashraf terus-terusan memperlekehkan dirinya sebagai gadis kampung yang tidak tahu apa-apa. Persepsi Ashraf perlu diubah.

Nia mundar-mandir mencari idea. Misi pertama bermula… Chiayok! Telefon bimbit yang berada di atas meja bacaan dicapai. Begitu lincah jari Nia mendail nombor telefon bimbit Ashraf. Dia hanya menjawab dalam hati. Ada apa kau call aku ni? Menghadap lauk kampung kau tu pun aku tak ada selera, inikan nak bersantap. Al-jawabnya terkeluar isi perut aku kat situ nanti. Sengaja mahu menyakitkan hati Nia. Ish, mamat ni… sengaja nak menaikkan darah aku.

Kalau kau ada depan aku sekarang ni mahu aku penangan sekali. Sabar, Nia… sabar… dia masih bertitle suami kau. Silap haribulan kau pula dapat dosa. Kau kena pandai bermain psychology dengan dia… Nia menarik nafas. Kalau saya tahu taklah saya teruk-teruk nak masak lauk kekampungan saya tu hari-hari untuk awak. Membazir je awak tak makan. Tak elok membazir sebab membazir tu amalan syaitan. Saya akan cuba sedaya yang boleh masak kan untuk awak.

Betul serius ke dia ni? Hmm… buat permulaan aku nak kau masak masakan western boleh? Hish, nilah yang susahnya kalau dah duduk kampung tu kampung jugak. Tak tahulah macam mana mama boleh terpikat dengan kampung girl ni. Ni yang aku confuse ni. Well, wait and see! Ashraf menyandarkan diri di kepala katil. Fikirannya kini mula menerawang memikirkan sesuatu.

Tidak disangka Nia yang selalu diperlekehkan sebagai gadis kampung boleh tahu masakan barat. Sungguh di luar jangkaan. Masakannya pula setanding dengan masakan hotel. Masih terasa-rasa di lidah. Shadha hanya mampu mendiam diri, langkah Daniel diperhatikan tanpa perasaan. Cincin yang tersarung dijari manisnya dibeleknya. Tidak terfikir olehnya penerimaan Daniel begini terhadap dirinya.

Di awal pinangan Opah Imah, Shadha telahpun menyoal penerimaan Daniel, jawapan Opah seolah-olah Daniel bersetuju peratus. Sebaliknya pula dengan penjelasan Daniel malam semalam. Sudah kali ketiga dia cuba membuat pan-cake untuk suaminya. Tapi masih lagi gagal, entah kenapa asyik tidak menjadi. Resipi yang dicetak malam semalam dibelek lagi, setiap baris ayat dibaca tanpa meninggalkan satu titik pun. Lagi beberapa minit, pasti suaminya akan turun dan bersarapan, tetapi dia belum dapat menyediakan apa-apa.

Daniel memandang dengan wajahnya serius. Kepalanya digeleng dan terus melangkah keluar daripada dapur. Dipandang wajah Shadha yang sedang tersenyum dengan riak serba salah, dengan wajahnya yang bengis. Shadha masih berdiri ditempat yang sama, hanya memandang langkah Daniel dengan perasaan sayu. Sudah masuk bulan yang kedua mereka bergelar suami dan isteri.

Daniel masih bersikap dingin atas alasan, Shadha tidak membatalkan perkahwinan mereka walaupun telah Daniel jelaskan semuanya. Shadha sendiri keliru, mana yang benar, mana yang palsu. Dia sendiri tidak pasti, yang dia tahu dan sedar, kini dia terpaksa makan hati dengan suami sendiri. Apa sahaja yang dilakukan oleh Shadha pasti ada yang tidak kena di mata Daniel, pasti ada salahnya. Isteri mana yang tidak terasa hati kalau suaminya memuji perempuan lain?

Sentiasa jadi isu pertelingkahan mereka berdua. Semuanya kerana puji-pujian Daniel kepada Darin. Kenapa setuju dengan Opah kahwin dengan saya? Kerusi ditarik kasar, lalu terus melabuh duduknya. Hatinya sebal dengan Daniel yang asyik memuji Darin. Opah tak setuju, kalau tak takde aku dengan kau sekarang. Segala latihan sebagai kerja rumah telahpun dicatatkan di papan hitam. Buku-buku yang dikumpul, diberikan kepada ketua kelas untuk dibawa ke bilik guru. Sebelum rehat cikgu nak semua dah ada di meja cikgu ye.

Suara anak didiknya jelas kedengaran menjawab salam yang diberikan. Tamatnya pengajaran hari ini, menandakan tamat waktu persekolahan untuk hari ini. Esok hujung minggu, bermula lagi hari untuk bersemuka dengan Daniel. Kalau hari-hari biasa, susah hendak bertemu muka dengan Daniel. Shadha keluar seawal pagi, disebabkan jarak sekolah yang agak jauh daripada rumah mereka.

Daniel pula pulang lewat malam, al maklumlah kerja sendiri, banyak hal perlu diuruskan setiap hari. Waktu hujung minggu adalah waktu rehat mereka berdua, tapi kadang kala bukan waktu rehat buat Shadha. Mungkin kerana terbiasa memberi arahan di pejabat, Daniel terbawa-bawa sehingga di rumah dan Shadha menjadi mangsanya.

Pandangan dialihkan ke sisi. Takde menung pun, fikir nak masak apa je balik nih. Seksa adalah, bentak hati Shadha. Tangannya ligat mengemas meja. Beg tangan diambil dan terus bangun dari duduk, kerusi ditolak masuk ke bawah meja. Aku balik dulu, jumpa minggu depan. Langkahnya tidak semangat seperti selalu. Esok Daniel mahu ke rumah Mak Longnya, ibu kepada Darin, Datin Munah.

Hati Shadha resah dan menyampah. Datin Munah tidak suka kepadanya, memang tidak suka. Asyik menjeling dan memerli sahaja. Darin pula, gadis yang terlebih manja. Mampukah dia bertahan untuk duduk satu hari di sana? Shadha tidak pernah melihat perempuan tua itu sebelum ini.


Cerpen DIA MR.SOMBONG


Cerpen Hatiku terlekat cinta CEO

Tapi sekarang, Aisya diheret ke tingkat atas menuju bilik Mikael. Tahulah aku online dating game theory buat apa kat perempuan ni. Sungguh Aisya sebak mengenang nasib yang menimpanya. Senyuman sinis sentiasa menghiasi bibirnya. Sesungguhnya kami ialah golongan yang lemah. Seketika kemudian, cerpen kahwin paksa ceo sombong dia ni. Dia merenung setiap sudut bilik tersebut. Abang kau, kuatkan hati hambaMu ini. Aisya tak boleh biarkan abang selalu kena pukul. PARAGRAPH. Mereka tidak layak dipanggil manusia, aku panggil kau? Dengan baju kurung lusuh, tempat ni bahaya, suatu hari nanti Aisya pasti akan cerpen kahwin paksa ceo sombong dengan senyuman. Tak boleh jadi ni. Zack, suatu hari nanti Aisya pasti akan pulang dengan senyuman. Dia memandang wajah sayu abangnya. Zack, lepas ni siapa nak jaga adik-adik kalau abang dah takde. Ada gerunnya juga bila dengar ugutan Mikael terhadapnya. Ya Allah, dia mengiring ke kiri pula. Kacang je syarat tu?