Cerpen Kahwin Paksa Dengan Abang Angkat Sombong

TeLePuZik04.07.2017

Telefon yang berdering kali ketiga meminta diangkat.. Dah lunch ke belum sayang? Risau benar jika anaknya itu mengabaikan kesihatan ketika belajar. Kejap lagilah Qis makan. Mama dan papa sihat? Bila mama nak balik? Insyaallah kalau tak ada aral melintang, lagi 3 bulan kami baliklah Malaysia. Qis nak tahu sekarang kan dekat Korea ni musim winter. Mama selalu ingat Qis sebab Qis kan suka main salji.

Ala kalaulah Qis cuti sem dah lama Qis pergi sana. Itulah yang digilai Qis sejak kecil. Salji, salji dan salji! Dulu ketika berumur 5 tahun, puas papa dan mama memujuknya supaya pulang ke Malaysia memandangkan papanya ada urusan di syarikat. Dia meraung-raung tidak mahu balik. Katanya tidak puas bermain salji. Akhirnya dia dititipkan di bawah penjagaan Acu Iris. Nanti tolong buatkan Qis orang salji ya. Takkan mama nak siapkan seorang diri pulak. Habis beku tangan mama. Sikap Qis mungkin pelik pada pandangan oran lain.

Namun dia dan suami, Tan Sri Halip sangat memahami puteri tunggalnya itu. Qis berangan bahawa suatu hari nanti Prince Charming yang ditunggu-tunggunya datang holiday bersama-sama dan membuat orang salji dengannya. Alangkah indahnya saat itu! Besar sungguh angan-angan si Qis ni! Nanti kita sambung lagi ya. Kau ni mak cik memang nak aku mati cepatkan? Siapa yang call tadi?

Mama aku lah call tadi. Kan mama dan papa call me Qis. Nasib aku dapat kawan nyanyuk. Jangan berjangkit ke aku sudah! Anis memang gemar rakan-rakannya memanggil dengan gelaran demikian. Hanya suaminya, papa dan mama sahaja yang layak memanggilnya dengan nama manja iaitu QIS. Serius tadi aku ingatkan kau sedang hangat bergayut dengan jejaka idaman Malaya tu. Ala ugu-ugut manjalah katakan.

Masakan dia sanggup melakukan perkara itu kepada sahabat baiknya yang sudah dianggap sebagai kembarnya. Susah senang mereka bersama. Jika dia mempunya abang, mahu sahaja dia kenenkan agar Nisa menjadi kakak iparnya. Nisa sudah tersengih-sengih mendengar ugutan manja yang diluahkan Anis. Dia tahu gadis comel itu hanya berkata-kata tetapi tidak melakukannya. Dia kenal Anis sudah lama. Sejak mereka tingkatan 4 lagi. Ketika itu Anis baru berpindah ke sekolahnya.

Di dalam kelas, dialah orang pertama yang menegur Anis. Kawan-kawannya bagaikan jijik melihat Anis. Setelah setahun berkawan dengan Anis, barulah dia tahu bahawa Anis merupakan anak hartawan terkenal di Malaysia. Sikap rendah diri yang ada pada Anis menyebabkan dia selesa berkawan dengannya. Papa dan mama Anis juga tidak sombong. Nisa juga tidak kurang hebatnya. Apabila Anis tahu, merajuk sakan dia. Pasti ada Anis sekali! Yelah mereka berdua tu bagaikan belangkas.

Mana-mana pergi mesti berdua. Hailah kalau aku jadi Nisa mesti beruntung. Kenapa sombong sangat dengan abang? Nisa menapak ke meja yang diduduki Anis. Dia nampak kelibat Riz. Baru sahaja hendak membuka mulut, Riz sudah meletakkan jari telunjukkan di bibir lelakinya itu tanda menyuruh Nisa tidak membuka mulut.

Boleh abang join kau orang? Dia menolah ke sisinya. Kelihatan Riz sedang tersengih dan duduk di sebelahnya tanpa meminta izinnya terlebih dahulu. Riz tidak mempedulikan mata Anis yang sedang mencerlung tajam kearahnya. Riak selambanya menyebabkan hati Anis semakin mendidih. Sejak bila mama aku kahwin dengan bapak kau? Sesedap rasa kau nak bahasakan diri kau abang.

Aku tak suka kau panggil aku Qis. Beg bimbitnya diletakkan di atas meja bersebelahan tangga. Aku terus menuju ke dapur untuk memanaskan tomyam yang dimasaknya. Itu yang Sara masak itu. Sepanjang di meja makan, Sara dan Daniel hanya mendiamkan diri. Usai makan, aku terus mengangkat pingganku bersama dengannnya menuju ke sinki. Daniel yang sedang membasuh tangan memandangku. Aku pun pandang dia balik. Aku pun pergi ke meja makan dan kemas semuanya.

Habis aje aku kemas aku tengok dia tak siap basuh pun lagi. Aku pun terus aje buat Nescafe sebab aku nak buat kerja aku yang tak siap lagi. Sambil aku buat itu, aku tengok dia dah habis basuh. Dia pun datang dekat aku yang tengah buat Nescafe. Nasib aku dah siap tuang air panas. Kalau tak mahu tumpah. Selamba aje dia blah pergi macam itu. Lepas aku siap buat Nescafe aku terus naik menuju ke bilik. Aku buka pintu Daniel tengah tengok tv.

Aku pun letak mug dekat meja tepi katil. Entah bila dia datang duduk dekat tepi aku. Aku pun terus sambung buat kerja aku. Minggu depan aku free kot. Dia senyum dekat aku. Lepas itu kita singgah rumah Mama. Lepas itu, mata dia terarah balik dekat tv. Aku pun sambung balik. Bila dah siap aku pandang dia yang tengah khusyuk tengok CSI New York. Time ini aku tengok dia dah tutup tv. Baru aku nak terlelap, ada tangan dekat pinggang aku.

Aku pun buka mata tengok muka dia dua inci aje dari aku. Jantung aku dah main rentak lain dah. Aku terus tutup mata aku cuba nak tidur. Baju dekat tangan aku, aku pusing-pusingkan. Kalau tengok dari hiasan dengan jenama pun aku dah tahu mahal. Tapi dia peduli apa sebab dia mampu. Baru aku perasan dia tengah keluarkan baju dia yang sama warna dengan baju aku.

Aku suka warna-warna macam ini. Yelah, aku kan tak putih. Warna macam ini aje la yang sesuai. Aku terus tukar baju sebab function itu start pukul 8. Nasib baik aku cuti hari ini. Kalau tak buta aje, Isyak aku terlepas. Lepas aku dah siap lilit shawl dekat kepala aku, aku check balik. Aku pun pusing belakang tengok Daniel tengah pandang aku dari birai katil.

Aku tak sedar pula dia pandang aku macam itu. Mana tahu terbalik ke sebab dia pandang aje aku. Dia bangun dari birai katil sambil menuju ke aku. Aku pun pandang dia. Asal dia sweet sangat ini. Dia terus pergi macam itu. Walaupun dia cakap dengan muka yang serius tapi tetap la hati aku cair. Dalam kereta, aku dengan dia diam aje. Aku pun tak tahu nak cakap apa. Dah Sara tak kenal siapa-siapa pun. Buatnya nanti dia excited jumpa kawan dia, aku hilang pun tak peduli.

Brotherhood dorang lain sikit. Dah masuk dah fasa kering hati dia. Aku pun halakan pandangan aku ke depan. Sampai aje dia bukakan pintu kereta kat aku. Ini lagi satu sifat dia yang aku suka. Baru aku nak melangkah dia dah tahan aku. Jari jemari dia capai jari jemari aku. Nak pegang tangan rupanya. Baru melangkah masuk dalam hall itu, dah ada yang serbu Daniel ini. Aku tahu pun sebab dia kenalkan nama dia tadi.

Faris angkat kedua-dua belah tangan tanda menyerah. Aku pun senyum aje. Mamat hati beku datang. Aku pun senyum lagi.


"Pensyarahku suamiku"


[SNEAK PEEK] JUJURLAH NIKAHI AKU

Ssombong sebenarnya belum sedia lagi nak jadi 100 free dating sites no credit card necessary orang ni. Aku pernah baca novel, saat ini, tempat yang tadi ibunya duduk, segala azam aku waktu hingusan dulu sudah hancur berkecai macam kena letupan bom atom. Itulah prinsip hidup aku sampai sekarang. Macam nak bersilat dah gaya si Syafzira ni. Papa dengan ibu pergi dulu ea. Kan lewat pula nanti. Comel tu adalah sikit-sikit mewarisi ibu. Peluk pun tak, jerit gembira pun tak. Aku terlebih dahulu melabuhkan punggung ke sofa bersama-sama satu keluhan berat. Mana ibu menghilang ni. Aku amat menginginkan suatu hari nanti lelaki yang menjadi suami aku adalah lelaki yang amat aku cintai dan aku rela untuk bersama-sama dengannya menuju ke JANNAH! Mata Syafzira melilau setiap sudut di dalam rumah banglo satu tingkat itu mencari susuk tubuh ibu kesayangannya.